Wednesday, February 19, 2014

Rusuk Kiri



Derap langkah menawaf keliling bilik itu ditambah laju. Mundar-mandir sambil bibir meludahkan seranah. Hitam padam mukanya.

Belum habis amarah terhambur pada isteri yang masih terbaring berdarah, sang bidan pula yang menjadi sasaran.

"Bodoh!"

Oktaf tangis sang bayi naik meninggi tatkala sang bapa mengherdik kasar penuh amarah. Gegendang telinga serasa pecah. Tangan meraup wajah semahunya. Geram. Cemas. Terbebani dengan malu yang bakal tertanggung. Kalau berkehendak, jasad penuh tenaga itu mampu membunuh tangis bayi itu dengan sekali pukulan.





"Selalu wasiatkan kebaikan kepada para wanita. Karena mereka diciptakan dari tulang rusuk, dan bagian yang paling bengkok dari jalinan tulang rusuk ialah rusuk bagian atas. Jika kalian paksa diri untuk meluruskannya, ia akan patah. Tetapi jika kalian mendiamkannya, ia akan kekal bengkok. Kerana itu, wasiatkanlah kebaikan kepada para wanita."
[HR Bukhari]

Terkadang hikmah manusia lantang memasang sangka, menafsir buruk wanita sebagai lemah. Bukan begitu tafsirannya. Bukan.

Kalimat-kalimat lantunan bibir Sang Rasul saw tersimpan hikmah yang tersendiri. 
Tersedia maklum, Allah bersumpah kerugian keatas mereka yang mengabaikan amal shalih, serta berpesan-pesan ke arah kebaikan mahupun kesabaran.

Islam mengangkat kedudukan wanita kepada jendelaan nasihat, jendelaan agama. Agama itu nasihat. Tak tersalah erti juga jika dikatakan nasihat itu adalah agama. Rasulullah menuntun kedudukan wanita bukan sahaja bertepi-tepian di majlis ilmu. Malah menyantuni dalam menasihat juga terlebih digalakkan.

Hadith ini disokong dengan pembelaan Allah terhadap para wanita. Begitu Allah membela wanita yang dicemuh, dihina dan dinoda ketika jahiliyyah sehinggakan terdeklarasi dalam firman kecamanNya,

"Dan apabila seseorang dari mereka diberi kabar dengan (kelahiran) anak perempuan, hitamlah (merah padamlah) mukanya, dan dia sangat marah. Ia menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah dia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah (hidup-hidup) ? Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka tetapkan itu."
[AnNahl, 16 : 58-59]

Malah, tidak terlebih berlengah menanti Hari Penggulungan Segala Amal untuk Allah mempersoalkan jahiliyyah Quraisy, dalam firmanNya,

"Dan apabila anak perempuan yang ditanam hidup-hidup, ditanya 'Dengan dosa apakah ia dibunuh?'
[atTakwir, 7-8]

Takjub saya, betapa Rasulullah memuliakan kaum wanita. Lagikan takjub apabila Allah tak terkecuali, menjadi contoh dalam pensyariatan ini. Subhanallah.




Peluh merintik laju menuruni alis. Bingung. Fikirannya bercampur baur. Menanggung malu atau memenangi bisikan fitrah. Jauh di sudut hati, bisikan fitrah masih memenangkan suara tangis bayi itu.

Sang bapa nekad. Persalinan serba daif dicapai. 
'Akanku kuburkan bayi perempuan ini.'

[Rusuk kiri]
Summer
Habiburahim




5 comments:

chad_NH said...

terasa seperti, tergantung atau saya yang tidak memahaminya?

Habiburrahim said...

chad_NH : Apa yang saya cuba sampaikan, Rasullullah sangat menyantuni wanita, sehinggakan mengangkat wanita bukan sahaja ke tepian-tepian majlis ilmu, malah menjadia syariat untuk setiap yang bernafas memberi nasihat dengan penuh hikmah kepada wanita.

Bukan sahaja manusia, malah Allah turut sekali menyokong pensyariatan dalam menyantuni wanita. Contoh mudah, Allah mengecam keras perbuatan arab jahiliyyah dalam merendahkan martabat kaum Hawa.

Alhamdulillah, ada hikmah dari pertanyaan anda. Allah menghijab kefahaman pembaca dari penulisan yang tidak ada qudwah

chad_NH said...

jazakallahu khairan jaza' untuk penerangan. yupz. darjat wanita itu islam angkat tinggi. tapi wanita itu yang seringkali merendahkan diri. *terkadang.

T.T

astaghfirullahalazim

oh asiff ya. mungkin kefahaman saya yang Allah hijab. jzkk sekali lagi

Anenymous said...

Ummar ayy? It felt, pedih -- as if like the person is reminiscing the old jahiliyah.


May Allah reward you for your writings, it always felt real.

Habiburrahim said...

Anenymous : oh tak. Ia kisah masyarakat arab jahiliyyah in general. Lagipun kisah tentang Umar sendiri diragui kesasihahnnya

Gadgets By Spice Up Your Blog