Friday, March 9, 2012

Ya Allah, cepatnya hambamu ini mengeluh..

Arakian, tersebutlah kisah, dikisahkan demi maslahat semua ummah, demi juga memperingati diri sendiri, demi juga mencari redha-Nya.

"Huuhhhh...," Arjuna menyambut kertas ujiannya,sambil berjalan ke tempat duduk. Aku ni, dah memang tak perlu study kot, nak dapat A pun susah. Jealousnya tengok orang tak studi,kuat tidur, main game sampai lewat pagi, melagha je memanjang, tapi result tip top. Aku ni,kena stay up sampai lewat malam, studi segala bagai, bermastautin kat library lagi, tapi besok-besok,dapat result,yang selalu tidur,main game tu jugak yang dapat lebih.

"Uisssh,astaghfirullahalazim. Apa yang aku fikir ni".

Allah s.w.t berfirman “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya” 
(An-Nahl: 18).


Tayangan slaid cheritera para shuhada Assalafussoleh segera dimainkan diwayang fikirannya, cuba menepis godaan syaitan laknatullah untuk terus mengeluh atas nikmat yang dikurniakan-Nya. Alahai,senangnya aku mengeluh. Baru je diuji dengan secebis dugaannya. Belum lagi sampai perlu mengorbankan nyawa.

Tipu la kalau aku kata aku tak pernah terlintas dengki ke, cemburu ke, jealous ke terhadap sahabat aku sendiri. Memang, lumrah sebagai seorang student, aku pernah ada terlintas perasaan sebegini. Tapi,seelok-eloknya elakkan, husnudzhon yakni bersangka baiklah. Yang penting,bila ada saja terfikir sebegini, cepat-cepat istighfar. Tapi,bila fikir-fikir balik,betul gak apa yang pak menakan Spiderman cakap, tak senang bila ada tanggungjawab ni.

'With great power comes great responsibility'. Arjuna Kenanga memuhasabah diri. Sebab tu,tak semestinya yang genius ni, kena 'goyang kaki sambil kunyah chewing gum' je. Dia ada tanggungjawab dia sendiri pula. Yang mana,tanggungjawab dia, memberi tunjuk ajar kepada yang kurang tahu. Memang sesetengah manusia diberi kelebihan oleh Allah,tak dinafikan.


"Dan Allah melebihkan sebahagian kamu dari sebahagian yang lain dalam hal rezki, tetapi orang-orang yang dilebihkan (rezekinya itu) tidak mhau memberikan rezeki mereka kepada hamba-hamba yang mereka miliki, agar mereka sama (merasakan) rezeki itu. Maka mengapa mereka mengingkari nikmat Allah".
(Surah an-Nahl 16:71)

Dalam dunia ni,memang ada dua golongan pelajar. Yang cepat faham dan yang lambat faham. Kepada yang cepat faham, yakni bila dilebihkan rezeki, sharelah kepada yang tidak berkesempatan merasai. Ada sebab Allah tak pilih aku untuk diberi akal yang cepat tangkap apa yang diajar cikgu. Mungkin dengan kelebihan tu, aku cepat riak, susah berkongsi. Waalahua'lam..

Tapi, tak semestinya aku yang agak lambat dalam penerimaan ilmu ni diberi mandat 'goyang kaki sambil kunyah chewing gum'. Aku still kena tuntut ilmu, ini bidang yang aku pilih. Aku kena capai redha Allah dengan menggunakan bidang ni, walaupun aku bukanlah tergolong dalam golongan yang diberi gelaran genius. Aku kena capai yang terbaik dalam bidang ni, sebagai alat untuk aku meneruskan kelangsungan hidup dalam pada masa yang sama sebagai da'i, sebagai alat nak mengagumkan non-muslim di luar sana untuk turut tertarik dengan Islam, sebagai alat menguatkan keimanan terhadap allah dengan mempelajari sunnatullah dan kehebatan Allah.

Contoh paling mudah, Allah rezekikan RM10 pada suatu hari. Niat kita untuk bersyukur, jadi kita infakkan RM5, lebihannya digunakan untuk makan. Efeknya, pahala dicatat, syurga diberi sebagai balasan. Besoknya, kita sedar sesuatu, ketua kampung bagi kenaikan gaji. Dengan kenaikan gaji tu jugalah kita infakkan lagi, tapi bukannya Allah kurangkan rezeki kita, malahan makin ditambah. Tambah tolak darab sin cos, berapa kali Allah tolong kita??Dan apa je yang kita buat sampai sebegini Allah balas? Hanya dengan bersyukur, kita dibalas berkali-kali ganda oleh Ar-Rahman. Masih relevan lagikah keluhan kita??


" Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."
(Surah Ibrahim 14:7)

Takpelah Kenanga,Allah nak bagi pahala.. 
#credit to Ikram Mohd Noor kerana selalu menyedarkan hamba yang sering mengeluh.Terima kasih,lain kali kalau aku tersasul, ingatkan aku.
#ini cara view hamba,mana yang salah tuan hamba dipersilakan menegur(goyang kaki sambil kunyah chewing gum)

3 comments:

LiquidNoob said...

Assalamualaikum...
betul2....
personal commentary by Ibrahim Fikry...
nk tambah skit...
berkaitan dengan diri kita... kalo kita cpt tangkap dlm kelas... kita perlu kongsi ilmu itu dengan org...

ni pendapat saya la...
kalo mcm saya wktu kecik2 mcm "kureng" skit... banyak la ilmu agama... itu Allah nk kasi kelapangan supaya kita belajar ilmu Al-quran...
(sbab cpt tangkap ilmu dlm kelas) kita ade banyak masa untuk spend ilmu yg kita x habis belajar...

majority kot remaja skrg ni kurang ilmu agama...
ustaz saya pernah kata... lagi banyak kita tau, lagi banyak kita x tau... maka carilah ilmu itu bersungguh2... purely my opinion(And Allah knows Best)

yg mana ade tersalah ayat dtg dari kelemahan dtg drpd Allah(supaya saya beringat)... yg mana yg baik juga dtg dari Allah supaya kita berkongsi... Assalamualaikum...

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Musaffir Ilmu said...

wa'alaikumussalam..kami menunggu hadirnya dirimu di blog ini, "toshiba".. :)

Gadgets By Spice Up Your Blog